Arti Ahsanu ‘Amala dalam Al Qur’an

materi-kajian-remaja-ahsanu-amala-2

Abu Nu’aim rahimahullahu dalam Hilyatul Auliya (8/95) berkata:

حدثنا أبي ثنا محمد بن أحمد بن يزيد ومحمد بن جعفر قالا ثنا إسماعيل ابن يزيد ثنا إبراهيم بن الأشعث قال سمعت الفضيل بن عياض يقول في قوله لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلاً قال أخلصه وأصوبه فانه إذا كان خالصا ولم يكن صوابا لم يقبل وإذا كان صوابا ولم يكن خالصا لم يقبل حتى يكون خالصا والخالص إذا كان لله والصواب إذا كان على السنة

Menceritakan kepada kami Bapakku, menceritakan kepada kami Muhammad bin Ahmad bin Yazid dan Muhammad bi Ja’far berkata keduanya, menceritakan kepada kami Ismail bin Yazid, menceritakan kepada kami Ibrohim bin Al-’Asy’ats, beliau berkata aku mendengar Al-Fudhail bin ’Iyadh berkata tentang firman Allah: ”Supaya Dia menguji kamu, siapa diantara kamu yang lebih baik amalnya”, beliau berkata: ‘Maksudnya, dia ikhlas dan benar dalam melakukannya. Sebab amal yang dilakukan dengan ikhlas tetapi tidak benar maka tidak akan diterima. Dan jika dia benar, tetapi tidak ikhlas maka amalnya juga tidak diterima. Adapun amal yang ikhlas adalah amal yang dilakukan karena Allah, sedang amal yang benar adalah bila dia sesuai dengan Sunnah Rasulullah”.

Atsar ini dikutip pula oleh Al-Lalikai dalam Syarah Ushul Itiqad (3/407), Al-Baghawi dalam Tafsir (5/125-124), Ibn Rajab dalam Jami Al-Ulum wal Hikam (3/20 –Tahqiq Dr. Mahir), dan lainnya. Lihat pula perkataan Ibn Katsir semisal ini dalam Tafsirnya (I/231).

Fudail bin ‘Iyadl mengatakan bahwa ahsanu ‘amala adalah amalan yang paling ikhlas dan paling benar. (benar di sini maksudnya adalah sesuai dengan tuntunan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam).

Lalu beliau menjelaskan kondisi – kondisi amalan yang dilakukan :

  1. Apabila sebuah amalan itu dilakukan dengan ikhlas akan tetapi tidak benar (berlandaskan ilmu/tidak sesuai tuntunan) maka amalan itu tidak akan diterima.
  2. Apabila amalan itu dilakukan berlandaskan ilmu dan sesuai tuntuna akan tetapi tidak ikhlas maka amalan itu juga tidak diterima.

Kemudian beliau menutup penjelasannya dengan membacakan akhir surat al-Kahfi :

فَمَنْ كَانَ يَرْجُو لِقَاءَ رَبِّهِ فَلْيَعْمَلْ عَمَلًا صَالِحًا وَلَا يُشْرِكْ بِعِبَادَةِ رَبِّهِ أَحَدًا

“……………… barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Tuhannya, Maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadat kepada Tuhannya“.

Oleh karena itu bagi seorang muslim tentunya harus memperhatikan dua hal tersebut di atas pertama adalah Keikhlasan dan yang kedua adalah ilmu dalam amalan-amalannya. Apabila ia ingin melakukan suatu ibadah yang terbesit di dalam hatinya ingin riya’, pamer dan tujuan-tujuan menyimpang lainnya maka ia harus segera meluruskan niatnya kemudian barulah melaksakan amalan tersebut. Apabila ia akan melakukan dan ia tidak mengetahui apakah amalan tersebut ada dasarnya dalam al-Qur’an ataupun hadis maka sebaiknya ia tinggalkan agar tidak masuk kepada hal-hal yang dilarang. Wallahu a’lam.

Dapatkan Artikel Menarik Lainnya!

Ayo Langgangan artikel Alumni Zone