Selangkah lagi Indonesia Bangkrut!

Alumnikampus.com – Beredar pesan di grup Whatsapp terkait gonjang-ganjing ekonomi dunia. Isunya ini dari analisis UI. Setelah Yunani bangkrut, Puerto Rico juga meyatakan diri bangkrut karena tak mampu bayar utang, selanjutnya Indonesia. Isinya begini,

 

Indonesia Di Ujung Tanduk

Pemerintah Yunani Selasa (30/6) secara resmi menyatakan dirinya sebagai negara bangkrut. Maknanya, negara ini tidak mampu lagi membayar hutang-hutangnya yang menumpuk segunung. Hutang Yunani kepada sejumlah negara dan lembaga kreditor mencapai 316 Euro atau setara dengan Rp 4.740 triliun.

     Kini dunia sedang menunggu hasil referendum di Yunani yang akan dilaksanakan tanggal 5 Juli mendatang. Referendum itu akan menentukan nasib negara yang selama ini hanya mengandalkan devisa dari bisnis turisme. Apakah Yunani akan berganti menjadi negara baru dengan nama baru, atau akan menyatakan diri sebagai negara jajahan dari sebuah negara lain (kemungkinan besarnya akan menyatakan diri sebagai jajahan Inggris).

     Bersamaan dengan Yunani, ada sejumlah negara yang kemarin juga menyatakan diri sebagai negara bengkrut yaitu: Peurto Rico. Negeri di Karibia ini dinyatakan tidak mampu bayar utang sebesar 73 US dolar atau setara dengan Rp 949 triliun.

     Selain Yunani dan Puerto Rico, ada sederet Negara yang masuk dalam daftar merah sebagai calon negara bangkrut. Diantaranya adalah Argentina. Setelah melalui proses panjang hingga ke pengadilan, Argentina pun akhirnya dinyatakan gagal membayar utang yang jatuh tempo aliasdefault.

     Di bawah ini negara-negara yang masuk daftar tak mampu bayar utang dan terncam menjadi negara bangkrut: 1. Ekuador, Venezuela, Mesir, Pakistan, Indonesia, Timor Leste, Spanyol, Portugal, dan Italia.

     Menyikapi perkembangan ekonomi dunia yang sedang gonjang-ganjing sebagai akibat langsung dari terjadinya currency war, hari-hari ini Presiden Jokowi nggak bisa tidur nyeyak.Pasalnya, Indonesia berada dalam zona merah dengan total hutang sekitar Rp 3.000 triliun. (jumlah hutang ini akumulatif dari sejak Indonesia merdeka di bawah Presiden Soekarno hinggá era Presiden Jokowi saat ini)

     Konon, pekan kemarin Jokowi menggelar rapat ekuin selama enam jam untuk menyikapi dan mengambil langkah-langkah menghadapi situasi dunia yang tengah dilanda curency war (perang nilai mata uang) dengan korban pertamanya Yunani dan Puerto Rico.

     Salah satu kesimpulannya ádalah; Jokowi menyadari bahwa tim ekonominya (dalam kabinet) terlalu lemah dan tidak bisa diandalkan untuk menghadapi krisis akibat currency war.

     Karenanya, Jokowi hampir dipastikan akan melakukan reshuffle kabinet utamanya untuk pos-pos kementrian ekonomi.

1.   Menko Ekuin Sofyan Djalil diganti Miranda Goeltom (yang baru saja keluar dari penjara karena habis masa tahanannya). Wanita jebolan FE-UI ini dikenal sebagai pakar fiskal.

2.   Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro diganti     Sri Mulyani. Wanita jebolan FE-UI ini dikenal sebagai pakar ekonomi makro. Kahadiran salah satu direktur World Bank dalam kabinet Jokowi ini akan memberi efek psikologis bagi masyarakat dunia. Mbak Sri juga berperan penting dalam mendesain penyelamatan Indonesia pada krisis ekonomi (krismon) akhir tahun 1990-an. Deal antara Jokowi dan Sri Mulyani sudah dilakukan. Wanita asal Lampung ini menyatakan bersedia dan diperkirakan akan tiba di Tanah Air dari Amerika Serikat hari ini atau besok dan akan langsung dilantik oleh Jokowi sebagai menteri dan menko bersama Miranda Goeltom.

3.   Menteri BUMN Rini Soemarno akan diganti oleh calon yang diusulkan oleh Megawati.

4.   Menteri Perdagangan Rachmat Gobel akan bertukar kursi dengan Menteri Perindustrian Saleh Husin.

5.   Menkopolhukam Tedjo Edhy Purdijanto akan diganti dengan Jenderal Purnawirawan TNI Moeldoko/Endriartono Sutarto/Silanadi

6. Menteri PAN Yuddy Chrisnandi akan diganti kader Partai Amanat Nasional Dradjat Wobowo atau kader dari PDI-P.

7.   Menseskab Andi Wadjajanto akan digeser dan posisinya akan diisi Pramono Anung.
Oleh Presiden Jokowi, Sri Mulyani diharapkan dapat menyelamatkan nilai tukar rupiah (currency) yang kian hari terus melemah. Para pakar currency dunia dan analisis blumberg menyebutkan rupiah akan terjun bebas ke angka Rp 17.000 per satu US dólar dalam tiga bulan ke depan. Tahun 2016 depan, rupiah bahkan diprediksikan tembus Rp 25.000/dólar AS. Pada saat itulah Indonesia akan dinyatakan sebagai negara bangkrut dan akan terjadi chaos dimana-mana seperti kerusuhan pada krismon akhir tahun 1990-an.

Selain Sri Mulyani, di Indonesia hanya ada dua ahli ekonomi makro yang sangat handal. Satunya lagi ádalah Anggito Abimanyu. Jebolan FEB UGM ini akan segera dilantik Preside Jokowi sebaga Kepala Badan Pengelola Dana Hají Indonesia. Ini merupakan lembaga baru.

     Kepala badan lain yang akan dilantik Jokowi ádalah Sutiyoso sebagai Derektur BIN. Sutiyoso sangat kompeten memegang jabatan ini karena CV dia 80 persennya karir militernya ádalah pada jabatan intelijen

 

Penulis Confessions of an Economic Hit Man, John Perkin, mengatakan Yunani merupakan korban “economic hit man” atau yang diplesetkan ekonomi tangan kotor. Lembaga ekonomi dunia IMF dan Bank Dunia yang kelihatannya “baik” malah menjadikan negara pengutang sebagai korban. Utang melumpuhkan negara itu sendiri.

John Perkin disebut-sebut sebagai economic hit man. Pekerjaannya mengidentifikasi negara yang memiliki sumber daya, bisa minyak atau lainnya, kemudian pihaknya mengatur pinjaman kepada negara itu, tapi uang yang dipinjamkan tidak pernah sampai ke negara itu, melainkan kembali ke perusahaannya dalam bentuk pembangunan jalan, pembangkit listrik yang malah menguntungkan para orang kaya maupun korporasinya sendiri. Akhirnya negara tersebut memiliki utang besar.
“Negara yang berutang menjadi hamba untuk apa yang saya sebut korporatokrasi … hari ini kita memiliki kerajaan global, dan itu bukan sebuah kerajaan Amerika. Ini tidak kerajaan nasional … Ini kerajaan perusahaan, dan perusahaan-perusahaan besar yang memerintah,” kata Perkin dalam wawancaranya dengan Michael Nevradakis.

Setelah negara itu terlilit utang, ia akan kembali lagi ke negara itu dengan topeng lain yakni IMF. IMF membuat tuntutan agar negara berutang itu meningkatkan pajak, mengurangi pengeluaran, menjual utilitas sektor publik kepada perusahaan swasta, privatisasi aset negara dan pada dasarnya menjadi budak. Bank Dunia, IMF maupun Uni Eropa hanyalah alat dari perusahaan-perusahaan besar, apa yang saya sebut “korporatokrasi”. Setelah tak mampu bayar, akhirnya angkat bendera putih, menyerah. bye bye.
Liciknya, dalam beroperasi IMF dan kawan-kawannya membuat kamuflase dengan menyebut perekonomian negara target tumbuh baik. Hal itu yang dijual ke politisi-politisi negara target, namun yang sebenarnya terjadi yang kaya semakin kaya dan kesenjangan makin luas.

Negara-negara yang menjadi targetnya adalah negara -negara yang memiliki sumber kekayaan alam mumpuni. kaya minyak, mineral dan sebagainya ataupun pasar bebas hingga tenaga kerja murah. Negara yang berutang akan mengadopsi kebijakan IMF cs, seperti perusahaan utilitas milik publik, air, transportasi, kepada perusahaan-perusahaan besar.

Selanjutnya yang akan terjadi adalah privatisasi-privatisasi. Memungkinkan mereka untuk membangun pangkalan militer di negara itu. Negara berhutang akan menjadi hamba korporatokrasi. Di dunia ini, sesungguhnya yang memerintah adalah kekaisaran global. Perusahaan itu mengendalikan politik Amerika Serikat, dan untuk tingkat besar mereka mengontrol banyak kebijakan negara-negara seperti China maupun seluruh dunia.

Korporatokrasi merujuk kepada sebuah kekaisaran global yang dibangun oleh tiga pilar yaitu korporasi, perbankan dan pemerintahan. Berbagai korporasi besar, bank dan pemerintahan bergabung menyatukan kekuatan finansial dan politiknya untuk memaksakan masyarakat dunia mengikuti kehendak mereka.

Mari berharap upaya pemerintah menyelamatkan ekonomi kita, dapat berjalan baik. Aamiin

 

 

Tambahan info, dari grup WA 🙂  cuma ga fokus ke hutang ya

 

Ini share dr Budy Shambazy. Wartawan senior Kompas : (mgkn bisa membantu memberikan gambaran tentang kondisi kita)

————–

 

Hr Kamis lalu gw brsm bbrp tmn diundang buka menkeu, tp ga bs hadir. Untung ada tmn yg membuat risalah isi pertemuan dgn menkeu itu, mmg mngkn “versi pmrnth” tp ada baiknya disimak berikut ini:

Alhamdulillah, sy yg awam ekonomi, banyak tercerahkan dgn pemaparan Menkeu, Pak Mirza Deputi Senior BI,  Pak Firdaus dri OJK dan Bu Nurhaida yg bahas inflasi

Sy mo berbagi beberapa pencerahan yg sy peroleh: (1) situasi perkembangan makro ekonomi Indonesia memang sedang sulit tapi tidak pada tingkat menguatirkan.  Kepala dan dada kita masih tegak diatas permukaan air.  Makro ekonomi kita samasekali tidak kelelap dibawah air

(2)Menkeu menegaskan bhw pertumbuhan ekonomi kits masih bertahan diatas 4 persen sedangkan inflasi terkendali antara 1,99-2,1 per year-to-date

(3)Neraca perdagangan kita masih surplus walaupun it lebih disumbangkan oleh import yg menurun saat ekspor kita jalan ditempat.  Ekspor lebih disumbang oleh komoditi,  bukan oleh produk manufaktur dan migas

(4) selain ekspor yg stagnan, government spending, tingkat konsumsi yg rendah dan laju investasi yg tersendat turut menyumbang pada ketidak-tegaran makro ekonomi Indonesia

(5) government spending kita yg rendah disebabkan beberapa faktor : (a) kelambatan penuntasan nomenklator 13 kementerian,  (b)  pemda yg menunda pengeluaran karna menunggu menjelang Pilkada serentak Desember nanti, khususnya para petahana, (c)  lambannya tiga kementerian big-spender yaitu: kementerian, perhubungan,  kementerian Pendidikan+Kebudayaan serta kementerian Ristek Dikti lamban menggunakan anggaran mereka yg berlimpah

(6) sedang disiapkan beberapa kebijakan fiskal/perpajakan untuk mendongkrak baik produk manufaktur, tingjat konsumsi publik maupun laju investasi

(7) Reputasi kepercayaan internasional  akan kokohnya fundamental makro ekonomi Indonesia kian positif dgn dikeluarkannya Indonesia dari kelompok “fragile states”

(8) Ekonomi Indonesia jauh lebih ‘robust’ negara2 pengekspor minyak lainnya seperti: Brasil  dan Russia,  yg pertumbuhan ekonominya menurun karna terlalu bergantung pada migas

(9) Kurs rupiah yg melemah tidak hanya dialami Indonesia tetapi oleh banyak negara. Ada karakter berbeda antara melemahnya rupiah di masa lalu dengan melemahnya rupiah saat ini.  Dulu rupiah melemah terhadap SEMUA matauang utama internasional, sekarang rupiah HANYA MELEMAH TERHADAP US DOLLAR SAJA

(10) Pak Mirza mengantisipasi kurs rupiah akan membaik bila AS segera memutuskan besaran kenaikan sukubunga sehingga menghilangkan factor ‘uncertainty’ yg pada gilirannya bisa memperparah kadar spekulasi valas

 

KESIMPULAN: WE ARE  QUITE CONCERNED BUT THERE IS NO NEED TO PANIC.

sumber: _http://www.kompasiana.com/indrianieriza/indonesia-selangkah-menuju-negara-bangkrut_559483f0729373d812cb192e

Dapatkan Artikel Menarik Lainnya!

Ayo Langgangan artikel Alumni Zone